Kerdus... Oohh.. Kerdus | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Kerdus... Oohh.. Kerdus

1.460 kali dilihat


(Diaryhijaber.com) - Nggak asyik banget emang tema yang beginian, tapi mau nggak mau inilah kenyataan yang banyak kejadian di sekeliling kita girls. Cewek yang udah pake berkerudung, tapi masih ngelakuin hal minus. Kejadian yang begini nih akhirnya ngebawa efek nggak baek buat nama Islam. Jadilah, mereka dapat gelar cewek "Kerdus" alias kerudung dusta.

Nggak adil emang, kalo kejelekan dari pelakunya, justru disematin ke atribut yang dipake, yang notabene adalah perintah mulia dari Allah Subhanahu wata'ala. Tapi memang begitulah kejadian aslinya.

Pelajaran baru buat kita girls, berarti kalo kita udah mutusin nutup aurat, kita juga kudu belajar berubah sesuai Yang Disukai Allah, aja. Biar kita nggak lalu kelihatan minus, didepan manusia dan didepan tuhan kita. Tapi jangan kawatir, semua emang nggak bisa langsung breg seperti ngubah telapak tangan. Karena juga yang instan itu biasanya nggak tahan lama, lho. Semua emang butuh proses. Tapi kita juga kudu mastiin kalo kita bener- bener berproses.

Next, mungkin ada dari kita yang punya pikiran karena saking parnonya takut di cap cewek "kerdus",  akhirnya kita malah nunda nutup aurat kita. Padahal berkerudung itu wajib hukumnya buat para cewek,  sama seperti kita sholat dan puasa. "... Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya... " (QS. An Nuur: 31). Satu detik kita nunda, satu detik juga nambah daftar kesalahan kita dimata Allah.

Nggak perlu takut dengan sebutan nggak baek begitu, selama kita yakin kita udah berusaha buat ngehindarin hal yang nggak baek begitu. Kalo toh masih ada kurangnya di kita, hmm no body's perfect kali'. Eh ya, dan justru kalo kita pake kerudung, itu malah malah seperti alarm buat kita yang ngingatin kita kalo pengen maksiat? Yah minimal bawa rasa malu lah buat kita buat buru buru ngebatalin.

Trus kalo ada temen ato disekeliling kita yang ternyata cewek "kerdus" gimana? Pastinya tetep jadi yang hal yang penting buat kita untuk tetep  belajar ngejaga mulut dan hati kita dari yang namanya menghakimi, apalagi memaki saudari kita yang memang belum bisa lebih baik dalam ngejalanin perintah Allah, dalam hal akhlak, atau apapun. Karena siapa yang ngerti tentang hari esok?. Siapa tau sekarang dia yang buat salah, eeh kita nggak tau juga kan kalo kita akhirnya nanti ngebuat kesalahan yang sama seperti yang dia lakuin. Girls, siapa yang pandai mencela dan menghakimi orang lain dengan kejam, kudu memastikan dirinya suci dan nggak pernah berbuat salah sama sekali. Tapi pertanyaannya, siapa manusia yang nggak punya salah? Bahkan Nabi Muhammad SAW pun pernah berbuat salah. Karena beliau juga manusia.

Jadi girls, dari pada repot- repot ngehakimin mereka dengan seribu satu gosip, makian, dan sebutan yang nggak asyik, lebih baiknya sebagai cewek yang cantik dan baik akhlaknya, kita lebih baik kita mengingatkan tentang kesalahan mereka. "Barang siapa diantara kamu melihat suatu kemungkaran, maka ubahlah dengan tanganmu. Jika tidak mampu, maka ubahlah dengan lisannya. Jika tidak mampu, maka ubahlah dengan hatinya; itulah selemah-lemahnya iman" (Hadist riwayat Muslim). So, jangan cuma diem aja, apalagi cuek, atau malah ikut- ikutan nimbrung kegiatan minus mereka. Tapi yang harus kita inget, ngingetinnya juga kudu baek baek. “Serulah (manusia) kepada jalan Rabbmu dengan hikmah (lemah lembut) dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik.” (QS. An-Nahl: 125). Secara tugas kita emang cuman ngingetin, karena hak buat kasih hidayah itu punya Allah aja. "Jika mereka berpaling maka Kami tidak mengutus kamu sebagai pengawas bagi mereka. Kewajibanmu tidak lain hanyalah menyampaikan(risalah)..."  (QS. As Syura : 48)

Karena itu ngedoain mereka yang katanya cewek "kerdus" itu, supaya Allah menurunkan hidayah, kesadaran dan kedewasaan buat dia, agar nggak terus- terusan dalam kesalahan emang kewajiban kita sebagai yang cantik luar dalam. Bukankah kita cewek yang cantik dan baik akhlaknya, kan? iya kan? :)


(NayMa)




RELATED ARTICLE