"Please deh, Kenapa Kudu Pake Baju Arab?" | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

"Please deh, Kenapa Kudu Pake Baju Arab?"

1.849 kali dilihat

(Diaryhijaber) - Gue anak gaul, gue juga fashionista. Hari- hari gue akrab ama pakean dan seni padu padan. Gue emang care banget ama penampilan. Selain karena itu adalah cara gue ngehargain diri gue sendiri, ngejaga penampilan juga penting karena kesan pertama itu emang penting banget buat gue. Dan nggak munafik, orang banyak liat tampilan luarnya.

Baru- baru ini, lagi anget- angetnya tren busana muslim. Gue juga banyak ngamatin tentang itu. Cuman gue herannya satu bu. Banyak yang pada komen ginih "Itukan budaya arab, ngapain lo bawa kesini?".  Dan "Hebatnya" lagi, yang protes dan bilang gitu kebanyakan justru orang yang ngaku islam sendiri. Serius, heran gue. Gimana bisa gituh?. Gue ajah yang nggak pinter- pinter amat soal agama islam nih, tapi nggak berani- berani juga gue nge klaim begituh. Secara, paling nggak sekali seumur hidup gue juga pernah buka Alquran dan ngebaca yang inih "Hai Nabi,katakanlah pada istri-istrimu,anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin:”Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka.”Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal,karena itu mereka tidak di ganggu.Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(QS.33  al-Azhab:59)

Dan inih,

"Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kehormatannya; janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang (biasa) tampak padanya. Wajib atas mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya... (QS an-Nur [24]: 31).

trus ni dia juga,

“Kami tidak mengutus engkau, wahai Muhammad, melainkan rahmatan lil ‘alamin (sebagai rahmat bagi seluruh manusia)”.(Surat Al Anbiya ayat 107 ).

Dari ayat ayat diatas itu, menurut gue, simple banget buat dimengerti kalo ternyata jilbab dan kerudung itu wajib. Ya nggak sih? Dan diayat terakhir itu, kalo judulnya seluruh alam berarti nggak cuman di arab doank dong ya berlakunya? Dan nggak cuma diarab doank dong ya manfaatnya? Tapi semua wilayah bumi. Bahkan nggak cuman buat manusia, tapi makhluk sekitar manusia, juga termasuk. Bukan begituh?

Tapi kenapa mereka ngerasa sensi banget, sampe sampe mereka ngasih label kalo busana muslim cumanlah budaya, yang nggak perlu di praktekin juga.

Helloooooww, tapi apa kabar kalo kasusnya itu adalah celana jeans, ato jas begituh? itukan jelas- jelas budaya barat buu'. Itu sama sekali bukan budaya jawa, minang, ato papua getuh, bukan budaya kita. Tapi jarang loh yang pada sensi kalo ngeliat orang pake pakean gituh, apalagi ampe bilang "Itukan budaya barat, ngapain lo bawa kesini?". Tau nggak kenapa? karena mereka berhasil nge-brain wash kita sampe akirnya kita ngerasa biasa, dan yang biasa itu akirnya jadi budaya.

Hmmm, gue jadi inget, gue pernah liat sebuah film. Disana diceritakan tentang budaya islam yang dulunya besar banget pengaruhnya, bahkan untuk negara sebesar eropa. Padahal bangsa Eropa sebelum islam masuk, belum punya peradaban yang maju. Bahkan jaman itu dikenal sebage zaman kegelapan. Disana nggak banyak daerah-daerah yang jadi pusat pencerahan kecuali daerah-daerah tertentu aja yang udah ditempati sama para pendeta yang udah lancar bahasa Yunani dan bahasa latin. Nah setelah islam datang ke Eropa, islam berhasil ngerubah tatanan dan ngebawa pencerahan buat bangsa Eropa. Karena itu, sebuah peradaban baru terbentuk disana. Negara itu jadi lebih berkembang dan maju.

Trus, eeeeeh sekarang... apa kabar tuh ya?

Nilai nilai kebesaran islam, entah dalam kebudayaan, kebiasaan, bahkan aturan islam, diakuin ato nggak mulai luntur dan menuju dilupain. Dan mirisnya justru itu banyak dilakuin sama orang islam sendiri. Tuh, kaya kasus jeans tadi. Menurutmuuu?

Girls, tar kita semua Inshaallah bakal jadi ibu. Kita yang bakal didik anak- anak kita nanti. Kita, para ibu yang akan jadi sekolah pertama buat anak- anak kita. Dan apa yang kita akan kasih ke anak- anak kita, akan diterusin juga ke anak- anak mereka lagi. Lanjut gitu terus, nggak berhenti. Gimana menurutmu kalo keturunan kita nanti pada awam sama nilai- nilai islam, ato bahkan jadi salah satu yang mengkritisi aturan- aturan islam? Naudzubillah...

Pastinya hati kecil kamu juga nggak akan mau kalo kasus beginian terus berlanjut dan menurun ke generasi islam selanjutnya dan selanjutnya. Ato kalo nggak, bukan hal yang mustahil kalo  kejayaan islam hanya bakal jadi sekedar memori. Pertanyaannya, emang kita rela kejadian kaya' begituh?. Jawabnya kembali ke diri kamu sendiri girls.
 
 (NayMa)



RELATED ARTICLE