Bismillah, Im back! | DiaryHijaber.com

Writer : NayMa Editor : NayMa

Bismillah, Im back!

326 kali dilihat

Gue dulu besar dilingkungan pesantren. Mak sama bapak gue yang kirim gue kesana. Dari mulai SD gue udah akrab sama yang namanya kitab, ngaji, dan sholat berjamaah. Hari- hari gue habis hanya untuk semua kegiatan itu.

Ortu gue selalu berpesan, yang begini adalah demi kebaikan masa depan gue sendiri. Mereka selalu bilang kalau agama itu penting. Percuma jadi orang pintar tapi kalau nggak takut tuhan, dan nggak ngerti tentang aturan agama. Gue yang saat itu masih belum ngerti apa-apa ya udah nurut-nurut aja sih. Lagi pula gue seneng disini. Teman gue banyak, guru-guru gue juga baik-baik, semua fasilitas ada, komplit deh. 

Sampai suatu saat pas gue udah SMA. Suatu hari ketika gue punya kesempatan berlibur dan gue ngunjungin rumah ortu gue, gue lihat sebuah tayangan di tivi. Disana ada sekelompok anak muda yang kelihatannya hidupnya kok kelihatannya lebih asik dari pada gue. Mereka seperti bebas dan merdeka. Mereka juga punya kehidupan yang kaya’nya lebih asik dari pada kehidupan monoton gue.

Momen itu melekat banget dikepala gue. Dan nggak tahu kenapa lama-lama rasa bosan datang ke hati gue. Gue pengen banget bisa ngerasain hidup yang kaya’ mereka. Nggak melulu tentang kitab atau belajar kaya’ gini. Lagi pula gue juga udah gedhe. Gue boleh mulai belajar kritis dan protes. Hey! Ini hidup-hidup gue, kenapa jadi mereka yang ngatur-ngatur gue kan?

Maka jadilah ketika gue udah lulus, dan  ortu gue masih minta gue buat nerusin belajar di pesantren lagi, bahkan kali ini mereka sibuk cari info kiri kanan biar gue dapat beasiswa ke luar negeri, tapi guepun nolak. Gue berontak. Gue pikir kalau nggak sekarang kapan lagi gue bisa menikmati hidup? Gue pun akhirnya milih buat cari kerja ke luar kota, sekalian ngademin dilema yang ada di otak gue ini.

Walaupun dengan berat hati, akhirnya ortu gue menyetujui keputusan gue ini. Maka jadilah gue keluar dari tempat itu, dan bebas dari tempat yang bernama pesantren. Guepun hidup sebagaimana anak muda lain. Gue merasa bebas dan merdeka.

Tapi ternyata ... cari kerja nggak semudah yang gue bayangin! Karena itu buat ngisi waktu luang, gue mulai suka ngumpul dengan teman-teman kos gue. Dan karena kebiasaan itulah akhirnya gue banyak tahu tentang apa itu pacaran. Dan jujur, akhirnya guepun tertarik buat pilih kiri kanan cowok yang gue suka.

Nggak cuma itu aja, guepun juga mulai nyoba yang namanya nongkrong dan hang out malam-malam sama mereka.  Dan dari situlah akhirnya gue ditawarin buat kerja di sebuah klub malam. Katanya itung-itung buat ngisi waktu dan nambah- nambah uang jajan gue. Dari pada jadi pengangguran aja gitu.

Karena desakan banyak teman-teman gue itu juga, akhirnya guepun nerima kerjaan disana. Tapi tentu saja gue nggak kasih tahu yang sebenarnya ke ortu gue. Mereka sih tahunya gue kerja ditempat lain. Bayangin aja, mereka yang prinsipnya kaya’ gitu tiba-tiba tahu anak gadisnya sering pulang malam dan kerja di tempat beginian. Hee... bisa langsung pingsan nanti mereka.

Dan nggak terasa, udah setahun lamanya gue bekerja disana. Sekarang gue bukan lagi gue yang dulu. Jilbab dan kerudung gue udah lama gue copot. Dan nggak tahu gimana awalnya, lama-lama gue juga berani nyobain yang namanya rokok dan ngerasain minum-minuman keras juga di klub malam itu. Dan soal bergaul dengan lawan jenis, gue juga udah nggak canggung lagi. Bahkan kadang gue suka nemani tamu kalau mau karaoke bareng. Tapi gue sih yang normal- normal aja sih, beda dengan teman-teman gue yang lain. Mereka ada yang nemani tapi nggak sekedar nemani, tapi ada juga yang akhirnya berlanjut ke hotel dan, ya gitu deehhh....

Dan tibalah ketika suatu hari, pas gue malam itu kudu kerja sampai pagi. Gue ngerasa sesak banget di dada gue. Kali masuk angin, karena seharian tadi gue sama sekali nggak istirahat. Malam itu gue dikasih tahu kalau gue harus nemani tamu yang mau karaoke sampai tengah malam. Gue mau nolak, tapi sayang bayarannya tinggi. Kalau nggak badan gue lagi sakit gini.

Continue reading on next page...



RELATED ARTICLE