Bukan Cinta Biasa | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Bukan Cinta Biasa

713 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) -

"I love u... !!"

"Gue sayang ama lo!!"

"Ikan hiu makan tomat
Ai lop yu so mat"

"Gue cinta mati ama lo!!"

"Cuman lo tuh, cinta gue!!"

Wah ungkapan hati buat kekasih (baca : gebetan, kakak-adekan, hts an, pacar, mantan pacar, pacar orang, ato tembok buat yang jomblo) katanya nggak ada matinya. Liat aja noh yang lagi jatuh cinta, matanya brubah jadi emoticon hati semua. :) :) 

Saking jatuh cintanya dan menghayati momen momen indah itu, duh rasanya pun pengen langsung ganti nama deh. Contoh, kalo dulu namanya yang Tedjo, digantilah jadi Trisno, ato  lengkapnya, "trisno jalaran soko kulino". Hmm... boleh juga tuh dipertimbangkan. Wkwkwkk... #cintamemanganeh

Rayuan, godaan, kata kata mesra mirip mirip pujangga gitu, wuuh bertebaran dimana mana. Maklumlah bu, namanya juga lagi jatuh cinta :) :)

Eh tapi tau nggak sih, ada lho cinta yang pernah kejadian di dunia ini, dan tergolong unik banget. Lain dari pada yang lain, pokoknya. Nggak cuma sekedar ucapan, ato perbuatan. Tapi cinta yang ini dalem dan nyess banget  bu. Soalnya udah kegaet langsung sama iman. Saking ajibnya, ampe taun berganti, dan jaman berubah, cinta mereka ini "tidak lekang dimakan waktu". Ciee... bahasa gue mantab nggak tuh... ??? Wkwkwkk...

Cinta itu adalah ketika ‘Ali berbaring tidur ngegantiin Rasulullah Saw di kasur Nabi, padahal dia tahu banget kalo sekelompok musuh nabi dah redi punya buat ngebunuh beliau.

Cinta itu adalah para pengikut nabi yang pada nangis pas  Bilal azan dan bilang “Asyhadu anna Muhammadan Rasulullaah”, setelah Rasulullah SAW wafat.

Cinta adalah pas Zubair denger kabar terbunuhnya Rasulullah, trus dia pun keluar sambil nyeret pedangnya di jalan-jalan kota Makkah, padahal usianya waktu tuh baru 15 tahun. Dia ngarep banget pedangnya bakal jadi pedang pertama yang terhunus dalam sejarah Islam.

Cinta itu adalah Rabi’ah bin Ka’b saat Rasulullah Saw bertanya kepadanya “apa yang kamu butuhkan?” Rabi’ah pun menjawab: “aku meminta agar aku bisa mendampingimu di surga” #so sweet

Cinta adalah seorang wanita dari keturunan Bani Dinar yang pas suami, ayah, plus sodara laki-lakinya pergi ke medan Uhud dan akhirnya semua mati syahid di jalan Allah, trus berita itu pun sampai kepadanya, dia malah bilang ke Rasulullah, “musibah apapun selainmu adalah kecil”. MasyaAllah...

Cinta adalah pas Rasulullah Saw tanya pada Tsauban: “apa yang membuat warna (wajahmu) berubah?” lalu Tsauban jawab: “aku tidak sakit dan terluka, hanya saja jika aku tidak melihatmu aku menjadi sangat merindu kesepian sampai aku bertemu denganmu”

Cinta adalah waktu Abu Bakar AS-Shiddiq berkata kepada Rasulullah Saw sebelum memasuki gua (Tsur): “Demi Allah, janganlah engkau masuk sampai aku masuk terlebih dahulu, jika ada sesuatu di dalam gua ini maka akulah yang terkena bukan engkau”

Dst... dst...

Gaes, cinta mereka nggak biasa. Cinta mereka nggak cuman sekedar omdo dimulut trus nggak ada guna. Cinta mereka bukan rayuan kadaluarsa. Cinta mereka juga nggak rakus kaya model kita yang lagi cinta dunia. Cinta mereka juga nggak yang berakhir galau menahun, ato nangis berbulan bulan, kaya anak tk labil yang lagi patah hati. Cinta mereka utama, jujur apa adanya, suci dan daleem, abadi, sejati, penuh pengorbanan, dan membekas banget ampe dibawa tar di akherat.

Kadang nggak kerasa kita udah ngelupain yang begituh, justru demi ngejar yang model fana dan sementara, ya bu?. Cinta ke manusia udah nyisihin dikit, ato nyamain cinta kita ke Allah dan Rasulnya.

“Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah....” (QS. Al Baqarah: 165).

Padahal manusia yang kita bela belain ituh, belum tentu berbalik ngasih cinta yang sama ke kita. Dia bisa aja bosen dan bahkan berbalik benci ama kita. Padahal manusia yang kita cintai itu mungkin aja berkhianat dibelakang kita. Padahal mungkin aja orang yang kita cintai itu ngebohongin kita alias nggak jujur dan nggak tulus ama kita. Tapi kita pilih dia buat diutamain diatas segalanya. Say, ada apa dengan kita?? Lalu bisakah kita pertimbangin lagi tentang cinta kita inih??

(NayMa/diaryhijaber.com)



RELATED ARTICLE