Ciee, Yang Janda! | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Ciee, Yang Janda!

743 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) - Hidup kadang nggak melulu tentang pilihan. Adakalanya kita cuman bisa ngejalanin, tanpa tau ampe kapan itu semua bakal berakhir. Seneng nggak seneng, enak nggak enak, susah ato susah banget, ya kudu tetep dirasain. 

Seperti juga mereka para cewek yang kudu menyandang status janda, bahkan di usia yang relatip muda. Banyak sebab dari semua kejadian itu, yang kadang mereka juga nggak bisa milih, kecuali hanya sekedar menjalani. 

Tapi yang buat kita lalu gagal paham adalah, stigma yang terjadi di skeliling kita. Cewek yang kebetulan punya takdir kudu pisah dari suaminya dan bertitel "janda", sering dipandang sebelah mata. Mereka sering jadi sasaran godaan iseng, dan guyonan, "cie, Yang janda!". Selain itu, mereka juga kebanyakan jadi sasaran omongan, umpatan dan kaya' salahnyaaa mulu' tuh di dia. Kesiannn...

Nih kalo lagi jalan aja nih, orang pada manis, senyuum di depan, tapi mata mereka tuh kaya' bilang, 

"Pait, pait, pait..."

Udah kaya ketemu lebah aja, trus dimantrain biar nggak ikutan disengat. Wkwkwkkk...

Lebih parah di sinetron tipi tipi tuh. Kalo ada janda melintas, langsung para istri ngumpetin suaminya dalam bentuk sachet. Biar katanya nggak digangguin dan ato suaminya yang ngelirik si janda kembang. Ampuun dijeeh!!...

Seakan yang jadi janda tuh udah turun kasta ke yang paling bawaah, trus kebawaah lagi, dan kebawah lagi, nah tuh tuh yang nyempil di pojokan ituh. Udah paling rendah bener, kan?

Padahal belum tentu kejadian perpisahan itu adalah kesalahan mereka, dan ato yang diinginkan mereka. Belum tentu juga itu adalah hal yang mereka pilih, melainkan adalah kenyataan yang terpaksa mereka jalani tanpa bisa komplen sama sekali. 

Karena itu, sebelum apapun yang kita ucapkan untuk mereka, lebih baik doain aja deh dulu yang baek baek buat mereka. Karena kalo takdir yang sama berbalik menimpa kita, belum tentu kita bisa ngejalanin sekuat dan sebaik mereka. 

Dan buat siapapun kamu yang lagi ngalamin hal nggak enak ini, nggak usah sibuk ngebahas apalagi ngejelasin kenapa dan gimana rekontruksinya ampe judulnya sekarang jadi janda. Semua yang terjadi emang kudu diambil hikmah dan jadi plajaran buat kita. Tapi bukan berarti kita kudu jalan mundur lagi say. Nggak bisa juga laah,  tar malah nubruk, sakkit tau'. Move on itu kudu, dan nggak usah pake acara ngliat "spion" dehh. Tar kalo denger lagi yang bunyinya gini gimana???

"Nomor yang anda tuju, udah punya istri baru. Cobalah nerima kenyataan. Terimakasih..."

Hmm, nangis lagi, sedih lagi, galau lagi... trus mau happy happy nya kapan buuu'....???

Ikhlasin laahh... 

Trima takdir laah...

Move on laaah..

Let it go... let it go... 

Can't hold it back anymore...

*Nah loo ampe nyanyi tuh gue...

Wkkwkwkkk...

Nggak perlu juga ngedengerin orang yang komen komen apalagi yang minus. Masalah didepan udah pada nunggu buat dislesein. Nata hidup, Nata ati lagi, itu yang lebih penting. Lagipula say, perhiasan tetaplah perhiasan. Nggak perduli dia pernah dimiliki oleh siapa. Dia tetap akan cantik, seperti biasanya. Dia tidak butuh siapapun, karena yang membutuhkan justru adalah pemiliknya, untuk bisa berhias dan menutupi kekurangannya. Dan tau nggak say, sebaik baik perhiasan adalah wanita yang sholihah...

"Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita sholehah” 

[H.R. Muslim]

*Trus??

Trus tergantung di dirimu sekarang, dikau mau nggak jadi perhiasan itu?? Dikau mau nggak tetap jadi yang akan selalu indah itu??. ... :) :)

Jawabannya ada di kamu, iya kamuu... :) :)


(NayMa/Diaryhijaber.com)



RELATED ARTICLE