Girls, Hati- Hati Dengan Kebaikanmu! | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Girls, Hati- Hati Dengan Kebaikanmu!

535 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) Baek ama orang itu sip banget. Tapi adakalanya kita juga kudu ati ati. 

*Kok...????

Yoi bu, kadang ada juga yang justru baliknya malah ngasih efek kurang asik ke kita nya sendiri. Jadi... hmm lengkapnya kurang lebih ginih nih. Yuk, kita bahas bareng aja deh....

1. Memberi secukupnya

Ngasih ke orang lain, dari apa yang kita miliki itu sweet banget. Karena tangan yang diatas emang lebih baik dari yang dibawah. Tapi kalo trus berlebihan juga nggak baek, say. Mungkin niat kita sih emang baek baek aja, tulus ikhlas aja, lempeng lempeng aja. Tapi belum tentu orang itu juga akan punya pemikiran yang sama. Rasa menggantungkan diri dan serba gampang meminta, karena dikiranya kita terlalu mudah memberi, lambat laun bakal jadi bagian dari orang itu. 

Contoh aja nih, kita yang hobi mencatat pelajaran skul dengan rapi. Trus habis tuh kita kasih gituh aja ama temen temen. Sekali dua kali oke aja lah. Tapi lama lama mereka bakal lebih ngarep ke kita aja, dan mungkin ngelupain nyatat buat diri mereka sendiri. 

Ato contoh kasus lain misalnya. Kita yang hobi nraktir temen temen nongkrong ato yang di skul. Sekali dua kali sih oke juga. Tapi lama lama mereka dikit dikit bakal minta mulu "acara selamatan" buat berbagai momen yang sebenarnya kurang penting. Ada juga yang akhirnya hobi minjam uang, karena dikirain duit kita slalu banyak mulu. Tapi akhirnya setelah berapa tahun pun tetep belum balik juga. Kalo dah gitu, jatuhnya malah nggak asik buat hubungan temenan jadi nggak asik lagih, ya nggak???

2. Cintailah sewajarnya

Pasir yang terlalu keras kita genggam justru bakal keluar lewat sela sela jari kita. Kalo kita sayang orang terlalu dalam, trus posesif alias maen atur kiri kanan kehidupan dia, yang ada malah dia bakal kabur ngibrit dari kita. Karena itu cintai seseorang sewajarnya.

Karena cinta dalam level berlebihan ato nggak wajar juga bisa ngebuat kita ngelakuin hal hal yang nggak wajar juga bu. Contoh, saking cintanya, trus pas pacar minta "begituan", lah diturutin aja. Saking cintanya, mau aja disuruh pacar beli narkoba, saking cintanya nurut aja diajak bolos, trus ngerokok dan mabok bareng pacar. Saking cintanya ho oh aja diporotin pacar suruh beliin inih itu. Saking berlebihan cintanya, pacar nyuruh kita "jadi orang laen" pun kita mau mau juga, dst, dst...

Cinta yang berlebihan, bakal ngebuat kita nyesel dengan lebih loh say. Karena itu, pesen Rasulullah, 

“Cintailah kekasihmu sewajarnya, karena bisa jadi suatu saat dia akan menjadi seorang yang engkau benci. Dan bencilah orang yang engkau benci sewajarnya saja karena bisa jadi suatu saat dia akan menjadi kekasihmu” 

(HR Tirmidzi)

3. Percayailah secukupnya

Nggak ada yang bisa kita percaya 100% kecuali Allah. Itulah kenapa ada istilah "musuh terbesar adalah diri sendiri". Kadang diri kita sendiripun masih juga ngelanggar aturan, keceplosan, nggak konsisten, dan nggak bisa dipercaya. Semua karena kekhilafan kita sebage manusia sih, emang. Ada juga istilah "musuh dalam selimut", yang artinya orang lain juga punya potensi buat nggak bisa kita percaya pul. 

Jadi gantungkan kepercayaan kita hanya ke Allah. Dia bisa jadi best friend kita selamanya, dan yang paling bisa kita harapkan dan percayakan semmuua kepentingan hidup kita. Kalo kita sedikiiit aja menggantungkan diri ke manusia, maka kita perlu nyiapin banyak banyaaak rasa kecewa.

So, curhat aja sama Allah,  crita aja semua mua sama Allah. Ngeluh ngeluhnya dan meratap ratapnya ama Allah aja deh. Gantungin harapan tertinggi kita sama Allah aja. Skali lagi, karena Allah yang paling terpercaya memegang rahasia kita dan yang paling terpercaya buat ngasih kita jalan keluar dan yang paling tau apa yang kita mauin dan butuhin.

4. Dengarlah secukupnya

Curhat itu bikin ati lega. Ibarat gelas yang penuh, curhat bisa bikin tuh gelas jadi kosong. Ploong deh rasanya ati kita. Trus, buat yang ngedengerin curhatan kita, pastinya makasih banget donk ke dia. Karena jadi pendengar yang baek itu nggak gampang loh. Butuh kesabaran, ketenangan, sikap memahami dan pastinya waktu. Kalo kamu ternyata adalah termasuk tipe yang seperti itu, wow good job girl!!

Tapi,...

Kalo juga porsimu overload, akhirnya nggak asik juga loh bu. Secara, sohib hanya akan datang ke kita pas waktu dia butuh aja. Lagi lagi acara manfaat memanfaatkan itu muncul lagi. Orang nggak bakal tau dikau sendiri lagi bete ato sedang eneg dengan sesuatu Yang mereka tau kan dirimu, adalah temen curhat yang asik punya bu. Padahal bukan sohib yang baik namanya, kalo dia cuman mau kita sekedar menyenangkannya selalu, tapi nggak ati ati ngejaga perasaan kitanya sendiri.

Jadi emang kudu pake ukuran juga ternyata ya, dan kudu berani bilang stop jika ada acara manfaat memanfaatkan itu datang. 

Next, masalah juga bakal ada buat kita yang justru jadi pendengar yang baik, tapi diporsi yang rada berlebih. Orang kadang banyak ngasih advise ato nasehat ke kita tentang sesuatu. Ada yang pas buat kita, ada yang nggak juga. Nah tapi kalo kita modelnya suka nampung semua dan ngelakuin semua juga, hadooh bakalan pusing sendiri bu. Karena yang tau tentang kita, ya kita kita sendiri ini bu. Mikir, pertimbangin berkali kali sih oke tuh. Tapi keputusan milih salah satu yang mana tuh, akhirnya tetep kudu kita yang ambil. Betul, betul, betul kan bu???


(NayMa/Diaryhijaber.com) 



RELATED ARTICLE