Jangan Marah, Jangan Marah, Jangan Marah | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Jangan Marah, Jangan Marah, Jangan Marah

565 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) - Saat kepengenan kita nggak terpenuhi ato nggak sesuai dengan yang kita harapkan, kita akan marah. Padahal dengan begitu sebenarnya ngebuat diri kita dikategorikan, yang kurang dewasa. Ingat nggak pas dulu kita masih TK dulu tuh? Kita kadang nggak bisa ngegambarin apa yang kita mau. Giliran nggak terpenuhi apa yang kita pengen ituh, marahlah kita, heboh dah tuh, nangis guling guling kaya sosis digulung gulung. Hee... padahal semua bisa kita bilangin baek baek kan bu. Padahal semua bisa diusahain pelan pelan kan bu? Ya nggak??

Saat kita disakitin, kita juga akan marah. Malah dipikiran orang yang negatip, malah lalu cari cara buat gimana cara ngebalasnya. Hey! kita kadang lupa kalo kita punya tuhan, sayang. Dan Dia maha adil. Woles aja keleees. Dia punya hak buat menghukum atau yang mengingatkan orang yang udah nyakitin dengan “cara yang indah”. Tugas kita mah tetep aja lempeng berbuat baek. Ngapain marah??

Saat Kita ditipu, kita juga akan marah. Manusiawi sih say. Tapi apa itu akan mengubah keadaan jadi lebih baek?? Sampein sekedarnya aja kalo kita marah, dan tapi jangan lupa kita juga punya salah sama diri kita sendiri, “Kenapa dikau sampai bisa ditipu cyiin?”, kurang hati hatikah? Terlalu percayakah?... Kroscek diri aja dari pada buang waktu buat marah marah.

Saat kita berada di keadaan yang kurang menyenangkan kita marah. Contoh nih, lagi macet trus kita marah marah. Padahal kita bunyiin klakson ampe tuh klakson pensiun dini, juga nggak bakal secepat kilat jalanan bakal lancar. Kecuali tuh mobil kita tuh, kita kemas deh dalam bentuk sachet trus di kantongin, dan kita pindah naek ojek bu, yang rada cepetan nyampe tempat tujuan kita. Gimana, asik nggak???? Wkwkkwkw... marah marah nggak ngubah keadaan bu, malah kepala kita jadi nambah migrain

Saat kita di kritik, kita akan marah.  Say, No body’s perfect keleess. Dan yang bisa liat ketidaksempurnaan kita ituh biasanya orang lain bu. Karena itu, emang kita butuh buat di kritik biar kita lebih baek. Apalagi kalo ketemu haters. Bu, kadang mereka tuh nggak sekedar “buang sampah” loh. Mereka ada juga yang jujur banget. Mereka nggak pake basa basi “ngasih perbaikan” ke kita. Cuman emang bahasanya aja agak kurang asik. Tapi kalo nggak ada mereka, nggak ada keseimbangan alam bu. Kan ada lovers, ada haters. Nikmatin aja....!!!

Say, marah itu capek tau. Butuh tenaga ekstra dan fisik prima, #alah. Kalo nggak, nggak mungkin dong bisa gini, “Wooy!! Apa tadi lo bilang!! Gue nggak cantik?? Emang!!” tuh kenceng kan buu teriaknya. Energi kita habis buat begituan, tapi masalah belum tentu kelar. Nambah mah iya. Capek kan cyinn?

Marah juga ngegambarin kalo kita nih berarti nggak pinter komunikasi ama orang laen bu. Pikiran kita udah yang jutek aja, nggak ngerti apa yang kudu di perbuat dan di omongin, nah keluarnya jadi macem macem deh tuh. Padahal kalo ngomong baek baek, urusannya bisa lebih baek loh

Pas kita marah, kadang efeknya justru balik ke kita lagi loh say. Karena ada tipe orang yang nggak bisa nrima kemarahan kita kalo suatu hari nanti kita nyesel dengan semua itu dan minta maaf bu. Dia inget inget terus apa yang kita lakuin dan kita bilangin pas marah marah dulu itu bu. Kali buat dia pasti nyakitin banget keles. Akhirnya, rusaklah bu hubungan baek kita ama dia. Sedih kan cyiin??

Gampang marah juga ngegambarin kalo itulah apa adanya kualitas kita. Dan berita buruknya, kita sendirilah yang dengan jelas ngegambarin siapa dan kaya’ gimana diri kita inih, bu.

Marah itu lebih banyak ruginya dari pada untungnya. Nggak Cuma buat orang laen, tapi juga buat diri kita sendiri tentunya. Nggak heran kalo Rasul kita yang mulia berpesan,

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu bahwa ada seorang laki-laki berkata kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Berilah aku wasiat”. Beliau menjawab, “Engkau jangan marah!” Orang itu mengulangi permintaannya berulang-ulang, kemudian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Engkau jangan marah!” [HR al-Bukhâri].

Ampe diulang ulangin kan bu sama Rasulullah. Ini nunjukin, beliau mau ngejelasin ke kita kalo efek negatipnya lebih banyak dari pada positifnya say. Dan Allah ngerti banget manusiawinya kita sebagai manusia, kalo naham marah itu juga nggak gampang. Karena itu sebagai balasannya Allah akan lebih mencintai kita sesuatu yang terukur bagusnya, indahnya dan mahalnya buat kita, yaitu surga.

Abu Darda’ RA berkata: Ada seseorang yang datang menemui Rasulullah SAW dan bertanya: “Wahai Rasulullah, tunjukilah aku sebuah amalan yang dapat memasukkan aku ke dalam surga!” Rasulullah SAW menjawab: “Jangan marah, dan bagimu surga,” (HR. Thabrani)

Dan terakhir, sebelum kita tutup gaes, semoga pesan Rasulullah salallahu ‘alaihi wassalam ini selalu bisa kita ingat ya bu’

Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Bukanlah orang yang kuat itu yang pandai bergulat, akan tetapi orang yang kuat adalah yang mampu menahan jiwanya ketika marah,” (HR. Bukhari)




(NayMa.diaryhijaber.com)

 

 



RELATED ARTICLE