Kenapa Gue Pilih Islam? | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Kenapa Gue Pilih Islam?

479 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) - Gue mau share dikit pengalaman gue tentang hidup... alah..heee... Tepatnya tentang perjalanan gue sampai nemuin islam. Islam yang murni dan sebenar benarnya. Nggak gampang sih buat gue. Secara, gue emang dilahirin dari keluarga yang beragama islam. Tapi nggak tau ya, boro- boro gue sholat, artinya islam itu apa, gue aja nggak ngerti. Ortu gue juga gitu, kami sekeluarga sama sama orang islam yang masih sangat awam. Pendek kata “islam KTP” gitu lah.

Suatu hari, pas gue SMA temen gue tiba tiba make kerudung ke sekolah. Nggak seperti hari ini, dimana kerudung dan jilbab udah trending kemana mana. Saat itu, orang yang berkerudung bener bener bisa diitung pake jari karena mungkin masih dianggap aneh. Alhasil, diejeklah dia diseluruh warga sekolah. Gue sendiri nganggap itu sesuatu yang nggak biasa aja, agak norak dan...  aneh juga.  

Sampe suatu hari, gue punya kesempatan buat duduk berdua sama temen gue itu. Gue to the point langsung nanya ke dia “lo ngapain repot repot pake begituan?”. Lo tau, dia cuman jawab singkat padat dan hangat, karena diawali pake senyum trus bilang “Karena gue orang islam. Dan sebagai muslimah gue wajib nutup aurat. Itu perintah tuhan gue”

Jleb!

Nggak tau kenapa, jawaban singkat itu kena banget dihati gue. “Islam, muslimah, kewajiban” nggak tau kenapa kata kata itu ninggalin bekas banget dihati gue. Hari dan minggu berlalu, tapi kata kata itu terus aja berputar di otak gue. Dan karena saking penasarannya, gue samperin dia sekali lagi. Begitu ketemu, guepun langsung nanya’ “dari mana lo dapat semua itu?”. Masih dengan senyum hangatnya, dia jawab “ ayo ikut gue!”. Gue dituntunlah ama dia ke mushola sekolah, dan dibukain Alquran disana. Satu persatu surat dibacain dan dijelasin ama dia. Dan gue makin bengong.

Hal aneh berikutnya berlanjut, gue makin penasaran dengan buku satu ini. Asli, gue sendiri bukan yang hobi baca banget. Jangankan yang beginian, novel aja, gue males buka tutupnya. Tapi hati gue nggak bisa boong, kalo.. entahlah.. ada sesuatu di dalamnya, yang mendorong gue buat tau lebih lanjut.

Alquran, gue tau kitab ini katanya kitab suci umat islam. Kitab suci gue juga berarti, heee... tapi jujur, gue bahkan belum pernah ngebaca artinya. Apalagi mempelajari sampai sedalam itu. Yah, gue pikir, buat apa juga!

Pas udah dirumah, gue mulailah buka halaman depan. Dan ternyata gue salah bukanya, alias kebalik sodara- sodara!! Hahahha... Karena Alquran tuh bacanya dari kiri ke kanan, bu. Alhasil ketemulah gue sama surat Al ikhlas. Gue udah hafal surat ini dari kecil. Tapi gue sama sekali belum ngerti artinya dan apalagi paham maksudnya. Setelah baca, gue dapat poinnya. Ternyata tuhan itu satu. Tuhan itu cuman Allah. Tuhan dan yang dituhankan cumanlah Allah dan hanya kudu Allah. Allah diatas segala kepentingan, keinginan, dan satu satunya sembahan kita dan atau “sembahan” kita. Simple banget banget kan ajarannya, tanpa kudu mikir lebih banyak apalagi pake ribet.

Gue bolak balik lagi halaman per halaman. Tiap hari, tiap minggu, dan... nggak kerasa satu tahun sudah gue sibukin hari hari gue buat fokus mepelajari kitab ini. Semakin dalam gue baca, semakin gue ngerasa nggak ngerti apa apa, dan nyesel. Kenapa nyesel? Gue bilang ke diri sendiri, “kemana aja lo selama ini?”. Kenapa nggak dari dulu yak gue paham tentang islam. Kenapa nggak dari dulu gue mempelajari dan mengkaji Alquran. Banyak pertanyaan yang selama ini nggak bisa gue temuin jawabnya, ternyata semua ada di mari jawabnya. Banyak petunjuk kehidupan dari mulai urusan toliet sampe urusan negara, komplit semua di bahas disini. Dan yang bikin gue wow dan speechless, adalah semua itu nggak cuman sekedar teoritis karena emang bukan dikarang ama manusia. Semua terasa sangat manusiawi, sangat ngerti tentang sedalam dalamnya manusia, sangat ngerti gimana kebutuhan manusia sebagai manusia, dan bukan melulu tentang menuntut manusia jadi sempurna. Hal ini semakin buat gue yakin kalo kitab ini turun langsung dari Allah, Tuhan yang buat gue dan seluruh umat manusia di dunia ini. Siapa lagi yang lebih mengerti tentang ciptaannya selain penciptaNya, kan? Dan akhirnya, kebenaran kitab kitab ini nggak mungkin lagi bisa diragukan.  

“... Sesungguhnya (Al quran) itu benar-benar dari Tuhanmu, tetapi kebanyakan manusia tidak beriman” (QS. 11:17)
“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan adz-Dzikr (Al-Qur’an), dan kamilah yang akan menjaganya”. (AL Hijr :9)
“Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan Yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin Yang ada di Dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang Yang beriman. (surah Yunus 10:57)

Rasa kagum gue nggak berhenti disitu aja. Ketika gue pelajari sejarah tentang gimana dulu kekuatan islam bisa membesarkan sebuah wilayah sebut aja contohnya eropa, itu adalah hal yang membawa kejutan banget buat gue. Salah satu negara bagian Eropa, yaitu Spanyol yang ketika Islam berkuasa disana, berhasil mendapatkan kemajuan yang sangat jauh didepan, meninggalkan negara-negara tetangganya. Negara ini berhasil menjadi pusat ilmu yang ramai dikunjungi oleh para mahasiswa dari berbagai negara. Ini semua karena pengaruh islam yang memberi andil banget dalam pesatnya pencapaian kemajuan mereka dalam hal ilmu pengetahuan dan teknologi, serta politiknya.

"Heeey, ada apa dengan Islam? apa hebatnya Islam? sebegitukah hebatnya islam?... " pertanyaan itu tetap berputar putar dikepala gue.

Ok, fix!

Dan guepun akhirnya memutuskan gue ingin mempelajari Islam dengan serius. Inilah panggilan jiwa gue. Gue ingin mempelajari islam, dan mengenal islam dengan seutuhnya dan sebenar benarnya. Dan pas umur 18 tahun, guepun mutusin buat kuliah di salah satu universitas di Madinah, walopun dengan usaha yang berat banget. Niat gue buat belajar AlQuran udah nggak kebendung lagi. 

Ortu gue awalnya protes dan minta gue kuliah biasa aja seperti yang lainnya. Gue emang butuh ilmu tentang dunia, tapi jiwa gue nggak kesana. Ayat ayat Allah itu yang udah penuh ngisi batin dan jiwa gue saat itu. Islam yang indah yang datang langsung dari Allah pencipta gue dan dunia serta isinya ini, udah berhasil memikat gue dengan sangat baiknya. 

Islam yang buat gue dulu adalah asing, islam yang buat gue dulu cuman sekedar agama tanpa makna, islam yang buat gue dulu cuman sekedar pelajaran agama yang nggak nggak terlalu penting, islam yang gue denger identik dengan pedang, perang dan teroris, islam yang dalam pandangan gue hal yang remeh temeh, ternyata justru disitulah jawaban hidup gue dan jawaban banyak orang yang lagi bingung sama hidupnya.

Islam bukan cuman sekedar agama, gaya hidup, dan aturan atau larangan. Islam adalah rahmat, yang meliputi seluruh bagian dalam kehidupan manusia. Dialah Allah yang telah menganugrahkan Islam untuk kita. Dialah Allah yang telah menciptakan Alquran sebagai petunjuk hidup kita. Kitanya aja yang masih banyak merasa asing dan atau malah mengasingkan diri dari Islam. Padahal sebenarnya, dari sanalah justru kebahagiaan, kemajuan, kesempurnaan sejati itu ada.

Saat ini, gue ngerasa sangat beruntung banget. Apa yang gue cari, telah gue dapatin. Nggak cuman sekedar ilmu, tapi ketenangan dari ilmu yang gue dapat.  Alhamdulillah, Alhamdulillahirobbil 'alamin ...

(NayMa/diaryhijaber.com)




RELATED ARTICLE