"Kupinang Kau Dengan Naudzubillah" | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

"Kupinang Kau Dengan Naudzubillah"

503 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) - Masa masa pacaran tuh katanya masa paling indah. Ada yang bilang, greget gregetnya tuh pas pedekate itu tuh. Apalagi kalo dianya juga berbalas suka kita, Wuaah... healthy inside fresh outside #UC1000

Pas udah pacaran, kita ngarep buat bisa ngenal pacar kita. Apalagi kalo niatan kita tuh pengen serius ampe bisa merit. Tapi seberapa dalam sih kita bakal tau tentang dia?? Pastinya nggak yang dalam dalam banget sih. Secara, pas pacaran kita akan melakukan banyak jaim dan kamuflase. Ya nggak siiihh??? hayo lhooo ngaku!!  :) :)

Reka adegan : 

*Di Restoran bareng pacar

Tedjo: "nggak nambah makannya, yang??"
Surti : "Ah nggak kok, udah cukup"

*Begitu sampe rumah sendirian
Surti : "bang, pesen 4 mangkok bakso super besar ya!!"

#antarakelaparandanmaruk

Pas pacaran kita ngarep buat nggak putus. Itulah kenapa kita dan pasangan kadang ngejaga sikap seakan kita dan dia tuh perfect ato sempurna baiknya. Tapi seiring berjalannya waktu, kita pun akhirnya ngerti aslinya masing masing. Tapi apa daya, lamanya waktu pacaran pasti jadi pertimbangan sendiri. Alhasil, sreg nggak sreg yawdahlah tetap menikahlah kita dengan dia. Tapi judulnya mah beda say akhirnya, "kupinang kau dengan Naudzubillah", wkwkwkwkkk....

Habis gimana lah, mau mundur semua orang dah tau dia pacar kita. Pacarannya pun lama pula. Kalo diputusin, mungkin kita siap. Tapi dia?? Kalo dia nggak siap, wah bisa bisa kita buat anak orang patah hati dan sedih bu. Yawdahlah, akhirnya pun teteplah dilakuin itu pernikahan.

Ehhh dan begitu dah nikah, makin kaya bom waktu yang nunggu kapan meledak ajah. "Dor!!!..." dan makin taulah pasangan kita tentang aslinya pasangan kita aslinya. 

"Ya Allah ternyata aslinya gituuuuhhh....!!"

Next, muncullah rasa kecewa di ati. Akhir cerita kehidupan pernikahan jadi nggak dame sentosa lagih bibeh.

Karena itu ada baeknya kita nurut aja deh ama yang buat kita. Kita nurut aja aturan Allah yang ada. Dari pada ntar kita kecewanya dibelakang, trus nangis tapi terlambat dan nggak bisa ngerubah keadaan jadi lebih baik lagi. Nyesek nggak sih???

Kita pilih aja proses ta'aruf sesuai aturan Islam. Jangan bilang "trus gimana mau ngerti pasangan kita kalo nggak dekat ama dia dulu. Gimana mungkin kita bisa nikah ama orang asing???" Weits, jangan salah bu. Pas kita ta'aruf ato kenalan sbelum merit itu, kita kan diharuskan jujur apa adanya ama pasangan kita. Ya adalah pasti bu, sesi jujur jujuran itu.

*"Trus kalo dia ternyata ada yang ditutup tutupin gimana??"

Pas ta'aruf kita banyak nyari info yang jelas dan valid dari orang orang terdekatnya, sahabatnya, tetangganya, gurunya dll. Jadi infonya pun lebih valid dari pada sekedar dapat dari dia sendiri yang kemungkinan aja masih dikamuflase alias nggak jujur jujur amat. Trus kalo akhirnya kita nggak sreg pun ama dia, kita nggak rugi say. Karena belum ada ikatan emosional ato rasa udah terlanjur karena udah jalan bareng lama kaya pas pacaran.

Jadi jangan ampe pasangan kita ato kitanya sendiri yang kecewa karena baru tau tentang aslinya pasangan kita justru waktu pas udah nikah. Karena itu ada baeknya kita nurut aja deh ama yang buat kita. Kita nurut aja aturan Allah yang ada. Dari pada ntar kita kecewanya dibelakang, trus nangis tapi terlambat dan nggak bisa ngerubah keadaan jadi lebih baik lagi. Iya nggak say??


(NayMa/diaryhijaber.com) 



RELATED ARTICLE