Lidah Ooh Lidah... | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Lidah Ooh Lidah...

747 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) - Udah banyak sodara yang nggak jadi sodara lagi, gara gara ditengahi tukang kompor, alias pemfitnah. Udah banyak perang saudara yang terjadi diawali dengan cek cok mulut, trus jadi sakit ati, membesar dan semakin besar. Sampe akhirnya saling bunuh beneran. Ada juga yang dendam karena ucapan seseorang, bahkan dibawanya ampe mati.

Disisi lain, ada juga yang bertahun tahun musuhan, akirnya cair juga karena ada pihak ketiga yang ngedamein dan kasih nasehat. Ada juga yang akhirnya dapat hidayah dan banting stir jadi baek habis dibilangin sama orang berilmu. Dan nggak sedikit juga yang hidupnya akhirnya lebih bahagia, karena motivasi orang orang disekitarnya.

Beeeh, hebat ya ternyata kerjaan si lidah itu. Bagian tubuh kita yang nggak punya tulang ini, sukses ngebolak balik dunia dan nasib kita dalam sekejab. Kalo akirnya baek sih, syukur deh. Kaya tadi tuh, dapat hidayah, trus tobat, dan lebih happy idupnya. Beda cerita kalo milikin lidah nie manusianya nggak bener, waduh bisa panjang urusannya bu. Ya nggak sih??? Bisa bisa kaya' perang besar pun nggak mustahil buat kejadian.

Abdullah bin Sufyan meriwayatkan dari ayahnya, dia berkata : ”Aku berkata kepada Rasulullah SAW, wahai Rasulullah, beritahukanlah kepadaku tentang islam, dengan suatu perkara yang aku tidak akan bertanya lagi kepada orang lain sesudahmu". Nabi saw bersabda: ”Katakanlah, aku beriman, kemudian istiqamahlah”. Dia berkata: “Lalu apakah yang harus aku jaga?”, kemudian Rasulullah saw mengisyaratkan dengan tangan beliau ke lidah beliau. (HR. At Tirmidzi, An Nasa’I dan Ibnu Majah).

Sahl bin Sa’ad meriwayatkan hadits dari Rasulullah saw, dimana beliau bersabda (yang artinya) : “Siapa yang menjamin untukku (agar menjaga) apa yang ada diantara dua janggutnya (lidah) dan yang ada diantara dua kakinya (kemaluan), maka aku menjamin untuknya surga “ (HR. Bukhori)


Lidah ibarat pedang bermata tiga, gaes. Bisa kita buat sebaik baiknya, tapi juga bisa sejahat jahatnya. Tapi bisa juga kita buat jadi sesuatu yang konyol, nggak guna, alias sia sia aja. Dan dimanapun pilihan kita itu, sebenarnya disitulah gambaran diri kita yang asli dan sebenar benernya. Karena itu nggak heran kalo orang jawa bilang "ajining diri soko lathi". Yang artinya, "setiap orang itu dihargai dan dihormati karena lidahnya".

Lidah juga konek langsung ama hati kita. Kaya' teko yang ngeluarin isinya aja gaes. Kalo isi teko lo itu kopi, nggak mungkin pas lo tuang trus jadi jus strawberry tanpa susu. Hee....

"Isi" lidah kita itu nunjukin kualitas hati kita kaya' gimana. Walopun bisa aja sih orang pura pura ngomong baek gitu padahal hatinya nggak gitu gitu amat. Tapi bisa dipastiin, yang begituan nggak bakal tahan lama. Lama lama juga bakal balik di dia yang sebenarnya, dikualitas hatinya yang sebenarnya. 

Gaes, katanya kan hidup itu pilian, moga aja hidup kita yang sekali ini, kita nggak rela rela aja jadi wakilnya setan di dunia, karena kita yang hobi banget maksiat pake lidah. Moga juga Allah selalu ngelindungin kita dari kejahatan lidah kejahatan lidah orang lain dan lidah kita sendiri.

*kok diri sendiri??

Yoi bu, semua yang kita "tanam", baek ato buruk, kita bakal memanennya sendiri. Kalo kita pernah ngejahatin orang pake lidah kita, entah itu gosip, fitnah, rumpi, ato apalah apalah gitu, pasti suatu hari efek buruknya bakal balik di kita lagi. Ato mungkin aja nggak kena di kita, tapi justru yang kena di anak anak kita. Nggak di dunia, ya pasti nanti di akherat. Allah maha tau, bu. Allah sangat maha adil.

Jadi, skali lagi semoga kita selalu inget yang ini ya. Kalo hidup itu pilian, moga aja  hidup kita yang sekali ini, kita nggak rela rela aja jadi wakilnya setan di dunia, karena kita yang hobi banget maksiat pake lidah. Aamiin...


(NayMa/diaryhijaber.com)



RELATED ARTICLE