Nggak Ada Yang Abadi | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Nggak Ada Yang Abadi

593 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) - Pren, pas malaikat entar dah landing depan kita entar bu, nggak pake tuh acara nge teh bareng bareng dulu, ato makan gado gado dulu, mayan kan buat ngulur waktu, wkwkkwkw... nggak ada kaya’ gitu mah. Mau kita masih kecil, masih muda, ato udah renta, pas dia datang, yawdah hayuk aja udahan. Dicabut ini nyawa. Slesei!

Tapi anehnya kita sekarang ini mah, kita tau bakal kejadiannya begituh, kenapa kita kadang suka sedih keterlaluan kalo kehilangan sesuatu. Ato kita tetep nyante nyante aja kaya' dipantai, seakan akan kita bakal idup 1000 taun lagi. Padahal kalo beneran 1000 taun kita hidup, toh endingnya ya kudu mati juga kan cyiin??

Gaes, kematian nggak pake say hallo ke kita, nggak pake permisi, nggak pake janjian dulu, dan nggak ada tuh acara bbm an ato sms an segala bilang kalo mau mampir bentaran di kita. Semua serba mendadak, serba saat itu juga, serba tiba tiba aja kejadian, serba ngebuat shock, serba nggak pake permulaan, bla.. bla.. bla. Ada orang yang habis pulang dari ajeb ajeb, trus mati. Ada yang lagi asik asiknya sholat, sujud di masjid, mendadak meninggal juga. Ada yang lagi maem juga bu, pas nelen baru separoh eh tiba tiba“wassalam” juga. Macam macam cerita deh.

Yang sayang ke kita, bakal pergi. 

Yang kita sayang juga bakal nggak ada.

Yang kita cinta bakal ilang.

Yang kita punya juga bakal musnah.

Nggak ada yang abadi.

Semua fana.

Semua sementara.

Nggak perlu lebay deh dengan seneng seneng kita, seakan akan kita bakal milikin hal itu selamanya. Nggak usah juga sedih lama lama seakan kita bakal kehilangan hal itu seterusnya. Ada saatnya memiliki, dan ada saatnya melepas, ada saatnya ketemu, dan ada saatnya berpisah. Ada saatnya hidup, dan emang udah fix jadwal kita buat mati.

Nggak ada yang abadi...

Dari Ibnu ‘Umar, ia berkata, “Aku pernah bersama Rasulullah shallallahu‘alaihi wa sallam, lalu seorang Anshor mendatangi beliau, ia memberi salam danbertanya, “Wahai Rasulullah, mukmin manakah yang paling baik?” Beliau bersabda,“Yang paling baik akhlaknya.” “Lalu mukmin manakah yang paling cerdas?”, iakembali bertanya. Beliau bersabda, “Yang paling banyak mengingat kematian danyang paling baik dalam mempersiapkan diri untuk alam berikutnya, itulah merekayang paling cerdas.” (HR. Ibnu Majah).

Apapun yang kita lakuin, yang kita rencanain, dan yang kita harapin, yang kita pengeeenin, moga aja selalu bakal konek sama satu hal, yaitu penyambutan “hari besar” kita, hari kematian kita yang PASTI bakal datang. Hari kematian yang tau tau aja deh, udah ada depan kita.. Karena seperti yang disabdakan Rasulullah SAW tadi tuh, orang yang paling cerdas adalah mereka yang banyak mengingat kematian dan yang paling baik dalam mempersiapkan diri buat hidup dame sentosa di alam berikutnya. Semoga kita jadi salah satu diantaranya. Aamiin. :) :)


(NayMa/diaryhijaber.com)



RELATED ARTICLE