Putus Cinta Itu Sakit | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Putus Cinta Itu Sakit

835 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) - Ada yang nangis ampe berhari hari, ada yang galau menahun, ada yang putus asa bahkan nekat mau bunuh diri, ada juga yang ampe ngalamin trauma, dan lain lain. Warna warni putus cinta emang susah digambarin, tapi cuman bisa dikatakan lewat satu rasa “Sakit”.

Pertanyaannya kenapa kudu sakit??

Mungkin pertama adalah kamu merasa nggak bisa milikin dia lagi. Padahal sampe kapanpun cinta itu bukan tentang siapa miliki siapa, siapa berhasil mengikat siapa, tapi mencintai adalah tentang apa yang bisa kita beri kepada pasangan kita. Walopun tanpa kita milikin, tapi kalo rasa cinta itu ada, kita mah lempeng aja ngasih ke dia apa yang bisa kita kasih demi kebahagiaan dia. Asal dia seneng, kita juga akan seneng. Thats love

Kamu sakit mungkin karena harapanmu tidak sesuai dengan kenyataan, yaitu harapan agar hubunganmu lanjut sama dia. Padahal cinta itu bukan tentang harapan kamu, egois kamu, kamu dan kamu ajaaa teruss... kalo sudah begitu mungkin bisa ditanyain tuh, sebenarnya kamu mencintai dia, atau harapanmu sendiri sih?

Kamu sakit mungkin karena ngerasa pilihanmu harusnya yang terbaik yang kudu kejadian. Padahal nggak. Yang tau yang terbaik buat kita dan dia adalah cuma Allah. Kita kadang cuman liat luarnya doank bu, dengan indra kita yang emang terbatas banget adanya. 

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)

Yakin deh sama Allah, dia terlalu sayang ama kita. Kalopun kita harus kehilangan seseorang, sesuatu ato apapun yang kita kira baek buat kita, itu sebenarnya adalah tanda kasih sayang Allah yang mau nunjukin kalo kita udah salah sangka. Allah yang tau mana yang terbaek buat kita. 

Putus cinta itu emang sakit. Tapi bukan berarti hidup kudu slesei sampai disini toh. Kalopun diselesaikan disini juga loh buat apa? Hey dia aja udah bahagia dengan hidupnya, oh come on saatnya menyayang dirimu sendiri dan temukan bahagia juga dalam hidup kamu. Itu namanya memantaskan diri kamu dengan istimewa gaes.

Betewe, nyanyi duluu yuk aaah ...

“Putus cinta soal biasa
Sedihnya jangan lama lama
Nanti kau bisa mati rasa
Tegarkan hatimu dan melangkahlah...
Suatu saat nanti kan kau dapatkan
Pujaan hati yang kan kau dambakan
Ini semua telah tuhan rencanakan
Jadi jangan bersedih lagi...”
#janganbersedih

Semua di bawah langit itu ada aturannya gaes, nggak bisa suka suka kita ajah, beib. Dan aturan Allah yang bakal kejadian, no matter kita mau ape kagak buu’. Cateeett!!. Allah udah nyiptain jodoh kita sama seseorang yang entah dimana dia berada sekarang. 

“Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah.” (QS. Adz Dzariyat: 59)

Dan jodoh kita itu lah satu satunya yang terbaik buat kita. Kita nggak bisa maksain kita buat sama sama jodoh yang laen, apalagi jodoh orang laen, wkwkkwkw. Kalopun kita ngeyel dan terus maksain semua jalan sesuai dengan kehendak kita, yang ada sakit kita bakal nambah dan nggak ada habisnya. Pertanyaannya, masak iya cyiin dikau ngerasain begituh??? Ngapain juga keleeess, ih. 

So, its time to be happy dear. Putus cinta cuman salah satu kisah dalam perjalanan hidup kita, buat jadi lebih dewasa dan makin gedhe. Nikmatin aja, ambil pelajaran dan hikmahnya aja. Kalo sakit? Yawdah nangis aja, galau aja, nyesek aja. Tapi jangan lama- lama bu’. No matter what, mau nggak mau hidup emang kudu move on say, dan be happy lah. Hidup di dunia yang cuma sekali kalinya ini, kudu disyukuri, kudu dirasain, kudu dinikmatin. Karena hidup ini anugrah dari Allah. So ngapain disia sia in gitu aja. Kamu yang cantik dan istimewa berhak buat bahagia, dan berhak dapat yang terbaik buat dirimu sendiri. So, nggak guna sedih sedih lagi deh. Setujuuuh??

(NayMa/diaryhijaber.com)



RELATED ARTICLE