Sssttt, Eh Udah Pernah "Gituan" Belum?? | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Sssttt, Eh Udah Pernah "Gituan" Belum??

703 kali dilihat


(Diaryhijaber.com) - Hee... say tadi pas pertama nge-klik nggak lagi mikir yang "ihik ihik" gara gara ngebaca tuh judul kaaaan???? wkwkwkk, hayo lhooo ngaku!!

Nggak gaes, kita nggak mau bahas hal yang "begitu begitu" dulu :).... Ada yang lebih hebbring dari itu. 

Yang ini nih, nggak kliatan mata kita, trus juga nggak kedengeran telinga, nggak bisa kesentuh pake tangan, nggak kecium pake hidung dan nggak kerasa di lidah.

Appakah ittuuu???

"Begituan" yang kita maksud adalah Dosa Batin, say... :)... udah pada pernah ngelakuin belum??? 

Weits jangan heran dulu kenapa tiba tiba kok jadi berbelok bahas itu....

Seperti pas pertama tadi kita mikir konotasi dari kata "gituan" begitu ngedenger judul diatas, heee.... kebanyakan dari kita pasti langsung nyantol ke hal yang negatif. Ya nggak siiiiihh?? :). Dan, buat itu semua nggak ada orang lain yang tau. Yups, seperti itulah keberadaan dosa batin buat kita. 

Nggak ada yang tau apa yang ada dipikiran dan hati kita kecuali kita, sama Allah. Sedang orang lain hanya sekedar nebak nebak aja.

Tapi walopun judulnya nggak ada orang yang tau tentang semua itu, tapi efek bahayanya dan ngerusaknya ternyata nggak sesimple itu gaes. Hal itu karena dosa batin ini langsung berkaitan sama hati. Sedangkan Rasulullah Salallahu Alaihi wassalam aja bersabda, yang artinya, 


“Ketahuilah, bahwa di dalam jasad ada segumpal darah. Jika ia baik, maka akan baik seluruh tubuh, dan jika ia rusak, maka akan rusak seluruh tubuh. Ketahuilah, ia adalah hati.”

Kalo hati udah rusak, macam macam hal seperti gampang mikir jorok, sombong, syirik, dengki, kafir, munafik, kikir, dendam, was was, gelisah, lain lain, ternyata juga gampang nyamperin. Dan kalo hal itu nggak buru buru kita slesein dengan taubat, bakal lebih runyam nantinya. Allah menyatakan ini dalam surat Al baqarah 10, yang artinya, 

"Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih..."(Al baqarah 10).


Hmm, tuh kan bener say bakalan makin berabeh aja, pemirsa... :(

Efek dosa batin yang menumpuk, akhirnya si pelaku ampe mati rasa ama dosa pas merealisasikan kejahatannya. Kasih contoh tragedi yang kejadian sama Fir'aun. Dia yang punya penyakit hati dan dosa batin yang bernama sombong. Dia terus menerus melakukan kedholiman termasuk ampe ngerebus istrinya sendiri. Tapi akhirnya ending hidupnya nggak asik gitu. Mati nggak jelas ditelan laut.

Tapi tau nggak say, jangan salah lho, Firaun itu ngeh kalo yang dia perbuat adalah dosa. Tapi karena hatinya keras aja, dia tetep lanjut aja. Akhirnya ya gitu deeehh....


Dan mereka mengingkarinya karena kezaliman dan kesombongan (mereka) padahal hati mereka meyakini (kebenaran)nya. Maka perhatikanlah betapa kesudahan orang-oran yang berbuat kebinasaan.” (QS. An-Naml: ayat 14)


Contoh laen, orang yang mau nglakuin zina. Awalnya kan niat dulu. Dipendem dulu di hati. Karena hatinya rusak, makin nempel itu niat, makin hebat juga praktek nyatanya. Sampe akhirnya jadi susah bener menghentikannya. 

Belajat dari kejadian itu girls, penyakit hati itu ternyata nggak bisa dibilang simple ato kita anggap simple. 

So, buat berproses ngedelete penyakit hati kita dan apalagi sampe ke praktek nyatanya, otomatis akses kita ke Allah juga terus kudu dijaga. Karena itu satu satunya hal yang bikin kita lebih save dan kejaga dari dosa dosa batin. Efeknya batin kita akan jadi lebih adeeem....


"(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram"  ( Ar Ra’d 28)

Dosa batin emang nggak ada yang pernah tau kecuali kita dan Allah. Tapi...karena Allah maha Mengetahui, jadi nggak bakal kita bisa lari. Yang kita butuhkan, yawdah nyerah, akui, taubat dan perbaikan diri. Jangan sampe Allah bilang kita bandel dan akhirnya hidup kita jadi makin nggak jelas.

"Dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya lalu dia berpaling dari padanya...". (Al Kahfi 57)

(NayMa/Diaryhijaber.com)




RELATED ARTICLE