Tutorial Sabar Nggak Pake Ribet | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Tutorial Sabar Nggak Pake Ribet

693 kali dilihat

(Diaryhijaber.com) - Demi masa, sesungguhnya manusia itu benar – benar dalam kerugian kecuali orang – orang yang beriman dan mengerjakan amal sholeh, dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran, dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran" (Qs Al ‘Asr: 1-3)

Gaes, sabar itu katanya nggak boleh ada batasnya. Tapi ada orang yang bilang kalo sabar itu susah pake banget dan sekali. Padahal seperti sebuah ketrampilan, maka ketrampilan buat bersabar tuh sebenarnya bisa dilatih agar kita jadi terbiasa dan mahir melakukannya lho. Dan kali ini kita tampilnyaaa, sedikit tutorial untuk bisa sabar dari kita yang semoga berguna buat kamu semua yang pengen belajar lebih sabar. Cekkidottt!!!  

1. Orang yang sabar tuh bukan ngegampangin segala urusan, tapi nganggap segala urusan emang gampang buat diselesaiin, dan pasti bisa diselesaiin. Jadi nggak perlu tuh ada acara marah marah. Karena nih, orang yang sabar biasanya punya bekal pikiran positif, dan kreatip buat ngolah rasa dirinya biar moodnya tetep stay di wilayah baik baik saja. Jam terbang mereka buat ngelatih diri agar terbiasa begitu bukan cuman sehari dua hari, say. Tapi udah bertahun tahun.  Jadi kalau kamu mau sabar, ya kudu sering sering ngegiring diri sendiri dan ngeset hati pkus pikiran buat selalu stay di wilayah positif dan menyenangkan. Kalau belum terbiasa, ya sabaaaar bu! Namanya juga proses dan latihan kan, ya emang butuh waktu. Yang penting kita niat dan serius, inshaallah bakal dimudahin Allah kok. 

2. Orang yang sabar akan mudah berdamai dengan keadaan. Nggak tau tuh, walopun kondisi sekitar panas, dingin, ujan salju ato badai salju pun, dia mah yang cool aja bibeh. Karena eh karena, orang yang sabar tuh hatinya gembira. Tau kan kalo orang udah gembira, mau keadaan gimanapun ya asik asik aja. So, kalo kamu mau sabar, udah dibawa asik aja say semua. Dibawa gembira aja walopun pait. Tertawalah, dan tertawakanlah diri sendiri. Asik deh. Coba aja!

3. Orang sabar tuh nggak gampang ngeluh. Karena hatinya udah terbiasa terklik buat bersyukur dan memandang semua hal tuh indah. Dan dia juga percaya, kalau Allah nggak mungkin jahat sama hambanya. Dia juga penganut “Diatas langit masih ada langit”. Yang artinya, di atas penderitaan seseorang, ada yang lebih menderita dari pada dia. Jadi nggak ada alasan kan buat ngeluh mulu’. Nah kalo kamu juga pengen belajar sabar, poin yang ituh tadi juga kudu dilatih juga ya, say?

4. Orang sabar tuh aksesnya ke Allah lancar. Ini karena yang dia usahain tiap hari adalah, ngejaga hubungan dengan Allah biar tetep dekat aja. Jadi kalo ada cobaan dan halangan, dia bisa langsung berpikir buat ngembaliin semua ke Allah aja. Kan Allah yang Maha mengatur, maha kuasa, dan maha segalanya. Hidupnya jadi lebih tenang dan dame sentosa. Asli, bikin mupeng bu’. Lo mau bisa juga? Ayo lakuin hal yang sama!

5. Orang sabar tuh sayang ke diri sendiri. Dia ngerti kalo semua yang dia tanam bakal balik ke dia lagi. Dia juga tau gimana pahalanya sabar menurut yang udah Allah janjiin di Alquran. Dia lalu bersabar, yah buat ngenakin dirinya sendiri lah, dan muliain dirinya sendiri. Walopun judulnya orang laen ngeliat dia sakit, dan menyedihkan. Keren nggak sih??

Jadi buat kamu yang pengen belajar lebih sabar, mulai yuk latihan dari sekarang. Biar kita bisa jadi sebaik mereka yang udah pada berhasil dalam proses menjadi orang yang sabar. Lihat sendirikan gimana kehidupan mereka akhirnya sekarang? jadi makin asik aja kan? Dan yang pasti lebih dame sentosa karena lebih dekat juga dengan Allah Subhanahu Wata’ala. 

Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Qs Al Baqarah : 153)

Dari Abu Yahya, yaitu Shuhaib bin Sinan radhiyallahu ‘anhu, katanya: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda:“Amat mengherankan sekali keadaan orang mu’min itu, sesungguhnya semua keadaannya itu adalah merupakan kebaikan baginya dan kebaikan yang sedemikian itu tidak akan ada lagi seseorangpun melainkan hanya untuk orang mu’min itu belaka, yaitu apabila ia mendapatkan kelapangan hidup, iapun bersyukur, maka hal itu adalah kebaikan baginya,sedang apabila ia ditimpa oleh kesukaran – yakni yang merupakan bencana – iapun bersabar dan hal inipun adalah merupakan kebaikan baginya.” (HR. Muslim)


(NayMa/diaryhijaber.com)




RELATED ARTICLE